Kado Spesial

Kado Spesial

Malam hari selepas lelah bekerja di kantor, setelah menempuh rimba kemacetan akhirnya hampir mendekati pukul delapan malam saya dan istri pun tiba di rumah. Ritual pertama adalah menyapa sang bunda tercinta sambil bercakap-cakap sejenak.

“Kok malem banget nyampenya?..” tanya sang bunda dengan lembut terbangun dari tidurnya karena kedatangan kami. “Iya ma.. Macet banget jalanannya..” jawab kami berdua kompak. “Ya udah sana makan dulu.. trus langsung istirahat” sambutnya lagi dengan lembut. “Iya ma..” Kami pun bergegas keluar kamar untuk segera makan.

“Oh iya.. Mas…!” panggil sang bunda seakan teringat sesuatu. Saya dan istri pun berbalik. “Ada apa ma?..” tanyaku penuh curiga. “Tolong ambilin bungkusan kota di kamar sebelah ya mas..” pintanya lagi dengan lembut. Saya pun bergegas mengambil kotak misteri itu dengan bertanya2. “Ini ma kotaknya.. apaan sih tuh?..” tanya saya lagi kepada sang bunda. Baca lebih lanjut

Iklan

Bulan Ramadhan : Awas Setan Billiard!

Awas Setan Billiard!

Ahhh.. udah seminggu lagi menjelang bulan penuh rahmat datang. Yup! Marhaban Ya Ramadhan. Sudah hampir 20 tahunan lebih ketika saya SD memulai belajar puasa. Jadi inget suka duka ramadhan ketika kecil. Dulu, belajar puasa adalah pelajaran yang sangat sulit saya jalani. Yah maklum, namanya juga masih belajar. Nah tingkah polah aneh selama puasa juga jadi keinget.

Saya inget waktu masih SD dulu pulang sekolah dalam cuaca panas, rutinitas pertama adalah memasukkan kepala ke dalam kulkas! Tidak puas dengan memasukkan kepala, akhirnya es batu pun diambil dan dioleskan ke leher biar seger. Setelah persediaan es batu habis untuk persiapan buka puasa, dan pastinya diomelin sang ibu maka terpaksa harus mencari ide lain. Ide kreatif lain pun terlahir, diambil lah ember ukuran terbesar dan saya pun berendam.

Selepas maghrib, setelah berbuka dan sholat maghrib maka dilanjutkan dengan sholat tarawih. Ramadhan, membuat para ustad bak selebritis, karena pasti setelah selesai sholat kerumunan anak2 SD bau keringet berkumpul berebut tanda tangan demi tugas pelajaran agama yang wajib dikumpul selepas ramadhan. Metode bagus sebenarnya dan semoga masih digunakan sampai sekarang ya. Baca lebih lanjut

mama zuma!

zuma-fulludah pada tau kan Zuma itu apaan.. itu loh si kodok yang ngeluarin bola beraneka warna dari mulutnya dan kita harus menyusun dalam urutan bersamaan.. mungkin inilah kesalahan terbesar dari adek gw yang paling kecil, memperkenalkan permainan klasik di komputer itu untuk sang Ibunda tercinta..

Nyokap gue sepertinya udah ketagihan Zuma nih.. Sejak sang nyokap mengenal Zuma mulai timbul lah tingkah polah yang sedikit aneh.. mulai duduk manis deket pintu menantikan adek gue pulang ke rumah dan langsung deh.. “Cha.. Cha.. laptop nya mana.. mama mau maen Zuma!”.. “yah mah.. echa (adek gue – red) masih mau make laptopnya.. masih ada kerjaan..” dan dengan menggunakan kekuatan kasih Ibu.. “echa.. kamu kerjain di komputer atas aja yah”.. dan akhirnya dengan terpaksa echa pun nurut..

suatu malam.. “mah tidur kek.. udah malem ini..” trus nyokap jawab.. “ya udah kalian tidur aja duluan.. mama lagi asik nih”.. atau pernah di suatu ketika di hari Sabtu.. “Mas.. mama mau nyapu dulu.. nanti kalo udah selese.. tolong nyalain laptopnya ya.. mama mau maen Zuma.. kamu nyalain yah.. kalo nungguin echa kelamaan bangunnya..”

Baca lebih lanjut

mahasiswi jaman sekarang….

baru aja tiga hari masuk kantor sejak hampir dua minggu recovery selepas operasi usus buntu.. ada aja kejadian aneh di kantor yang bawaannya serasa isi perut kok mau keluar semua jadinya.. (kayaknya berlebihan saya.. :P).. jadi begini ceritanya.. rabu pagi 14 Januari 2009 lokasi kantor belakang makam kalibata..

“pak indra.. ada tamu nya tuh..” kata sekretaris divisi saya.. heh.. pagi-pagi gini siapa juga yang nyariin saya.. “katanya dia mau kerja praktek pak..” hmm.. pikir saya mungkin mahasiswa tersebut hanya ingin menyerahkan proposal pengajuan permohonan kerja praktek aja lalu bergegaslah saya menemuinya..

“pagi mbak.. ada yang bisa saya bantu..” ucapan awal saya sok sopan.. “oh begini mas.. saya mau ngasih proposal buat kerja praktek” ujar sang mahasiswi fakultas teknik di salah satu universitas ternama di jakarta.. hmm di depok tepatnya.. yang jaketnya kuning itu loh.. kok makin jelas gini ngasih petunjuknya.. “oh boleh aja mbak.. buat kapan ya rencananya mau kerja prakteknya..?” tanya saya.. “hmmm.. mulai hari ini mas.. rencananya dua bulan!”.. Hah??! gila aja nih mahasiswi.. disangka perusahaan bapaknya apah?!

Baca lebih lanjut

usus retro di penghujung tahun

sesuai janji saya di posting sebelumnya, akhirnya saya mencoba menyempatkan bercerita sedikit tentang kejadian yang menimpa saya di penghujung tahun 2008 kemarin. alkisah suatu minggu sore 28 desember, ada perasaan yang bergejolak tapi bukan di hati.. tapi melainkan di perut yang entah kenapa semakin terasa sakit melilit.

awalnya saya pikir hanya masuk angin biasa, namun dikarenakan kok kondisinya semakin tak tertahan, sang bunda mengusulkan untuk membawa saya ke UGD untuk menghindari kondisi semakin parah. Sesampai di UGD diagnosa dokter ada kemungkinan ini adalah maag akut atau bisa juga usus buntu. Sebagai tindakan pencegahan sang dokter jaga hanya memberikan obat dan memperbolehkan pulang.

awalnya terasa membaik, namun dari pertengahan malam sampai sekitar jam 2 pagi rasa nyeri semakin menjadi dan langsung saya pun dibawa kembali ke UGD untuk mendapat perawatan, akhirnya dokter pun memvonis kalau usus buntu saya sedang meradang dan harus dilakukan operasi segera mungkin.  Rencananya operasi baru bisa dilakukan jam 7 pagi.

Baca lebih lanjut

[cerita si bodoh] tragedi kuda besi kejedut mikrolet

hari kamis 04.30 pm – kalibata

wah dah sore nih.. sepertinya setelah sibuk berbengong ria sudah waktunya pulang nih.. sebelom pulang dengan kuda besi kesayangan mampir dulu deh ketemu anak2 di bagian keuangan.. “lo balik sekarang ndra?” tanya Sarinem (bukan nama sebenarnya – ya iyalah.. aduuuh kasian bener kalo namanya Sarinem) – Sarinem ini sebagai informasi adalah temen waktu SD – SMP gue yang entah kenapa terdampar di Kalibata bareng – “iya nih.. gue pengen balik sekarang.. lo mau ikut gak? gue naek motor nih” jawab gue..

Akhirnya jadilah gue dan Sarinem pulang naek motor.. setelah memastikan tekanan gas pada kedua ban dalam kondisi normal dan agar tidak terjadi tragedi ban kempes di tengah perjalanan.. maka perjalanan pulang pun dimulai.. semua terlihat normal sore itu.. kecuali motor gue yang kadang suka ndut2an.. sampai suatu ketika..

Baca lebih lanjut

pengalaman psikotes pertama

mas indra..! tau gak.. echa besok ada panggilan psikotes nih.. lapor adek saya yang baru saja lulus dari kuliahnya.. wah hebat lo cha.. wisuda aja belon dah ada panggilan tes.. iya dong.. sapa dulu kakaknya (nah yang ini gue yang nambahin sendiri– ngarep aje!).. trus psikotes tuh ngapain aja sih mas? tanya adek gue penasaran.. aduuuh.. pokoknya gitu deh.. besok pagi aja ya gue ceritain.. ngantuk nih..

dan ternyata keesokan paginya.. dikarenakan bangunnya telat.. gue pun ga sempet bantuin adek gue menghadapi persiapan psikotes-nya.. ‘mas.. gimana katanya mau bantuin persiapan psikotes gue??!..’ waduh cha.. sori gue dah telat nih.. ntar takut dimarahin bos gue nih.. akhirnya gue pun memberikan penjelasan super singkat tentang psikotes..

jadi begini ya cha.. nanti lo tuh biasanya disuruh gambar dua macem.. pertama.. lo disuruh gambar pohon.. trus abis itu disuruh gambar orang..!’.. oooow… terus gambar pohon apaan? gambar pohon terserah elo.. pokoknya akarnya banyak.. terus buahnya juga yang banyak.. abis itu daunnya juga banyak yah..’ ngapain banyak2 mas?’ yah pokoknya gitu deh.. dengerin aja kata gue.. pasti sip dah.. ‘yakin nih mas? lo gak asal ngomong kan..’ tanya dia dengan penuh keraguan.. ya gak Lah…!

Baca lebih lanjut